Meski Sudah Minta Maaf, Pejabat Malaysia Minta Ustadz Zakir Naik Tetap Dihukum

KUALA LUMPUR, Widiynews.com – Ketua Biro Hukum Partai DAP Malaysia Ramkarpal Singh mengatakan, permintaan maaf tokoh Islam Zakir Naik tidak akan mengurangi fakta ia telah melanggar aturan izin tinggal permanen. Ustaz kontroversial kelahiran India itu tengah dituding memberikan pernyataan rasis dalam sebuah ceramah di Negara Bagian Kelantan.

“Permintaan maaf oleh Dr Zakir Naik adalah pengakuan olehnya bahwa pidatonya… telah membangkitkan kerusuhan rasial di (negeri) multi-etnis Malaysia,” kata Ramkarpal Singh, Ketua Biro Hukum Democratic Action Party (DAP) Malaysia seperti dikutip dari Malaymail.com, Selasa (20/8).

Loading...

Menurut Ramkarpal, meski Zakir mengatakan kalimatnya telah dipelintir oleh sejumlah pihak, “namun faktanya tetap bahwa kata-kata tersebut telah menyebabkan keresahan.”

Ia melanjutkan, sebagai orang asing Zakir Naik sudah seharusnya menghormati dan memahami lingkungan multikultur di Malayasia. “Tidak boleh tinggal di negara itu jika ia gagal melakukannya,” lapor Malaymail mengutip Ramkarpal.

Loading...

Sang anggota dewan itu juga mengatakan, pihak berwenang tidak boleh terpengaruh oleh permintaan maaf Zakir Naik dalam usaha mencabut izin tinggal. Ramkarpal mengatakan, aparat “harus bertindak tanpa rasa takut atau kebaikan” dengan mengutamakan kepentingan bangsa.

Dalam kesempatan yang sama, Ramkarpal mengatakan titik kesalahan Zakir Naik.

“Mengatakan warga China (Malaysia) sebagai tamu dan mengklaim orang-orang India lebih setia kepada Perdana Menteri India dibandingkan dengan PM Malaysia tentu saja keterlaluan, apa pun konteksnya,” kata Ramkarpal.

“Zakir mungkin berpikir bahwa pidatonya tidak bersalah tetapi itu tetap apa yang dia pikirkan. Apa yang dipikirkan orang yang masuk akal sangat berbeda dan pihak berwenang harus menyadari bahwa penjelasan dan permintaan maafnya tidak dapat memaafkannya dari kesalahan yang mungkin telah dilakukannya,” lanjutnya.

Zakir Naik telah meminta maaf pada hari ini, mengklaim karena telah membuat ‘kesalahpahaman’ setelah diinterogasi oleh polisi sebanyak dua kali dalam dugaan penyataan rasial dan agama selama ceramah di Kelantan.[mra]

Artikel Terkait

Loading...

Comments are closed.

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More