Bagaimana Cara Bershalawat yang Baik dan Benar?

Bagaimana Cara Bershalawat yang Baik dan Benar?

Didalam Islam kita diperintahkan memperbanyak membaca shalawat kepada Nabi Muhammad SAW. Hal ini sebagaimana perintah Allah SWT didalam Al-Qur’an :

(الأحزاب:56) (إِنَّ اللَّهَ وَمَلائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيماً)

Read More

Sesungguhnya Allah dan malaikatnya bershalawat kepada Nabi, wahai orang-orang yang beriman bersholawatlah kalian kepadanya dan juga ucapkanlah salam,”(QS. Al-Ahzab : 50)

Senada dengan perintah diatas, Nabi Muhammad SAW juga menggambarkan siapa saja yang akan selalu dekat dengannya kelak pada hari kiamat, yakni salah satunya adalah orang yang memperbanyak bacaan sholawat selama di dunia.

أولَى الناسِ بِيْ يوم القيامة أكثرُهم عليَّ صلاةً

Orang yang paling dekat dariku pada hari kiamat adalah yang paling banyak bershalawat kepadaku,”(HR. At-Tirmidzy, dan dihasankan Syeikh Al-Albany)

Cara Sholawat yang Baik dan Benar?

Pertanyaannya, bagaimanakah cara sholawat yang baik dan benar? Bagaimana lafadz, waktu dan cara bersholawat yang sesuai sunnah?

Banyak sekali bacaan sholawat-sholawat kepada Nabi, bahkan saat ini banyak yang dinyanyikan dengan iringan irama-irama musik.

Memang, sudah sepantasnya seorang muslim senantiasa dan diperintahkan memperbanyak bacaan sholawat. Ada hari atau waktu khusus yang disyariatkan bersholawat, seperti ketika hari Jum’at. Dimana ketika disebutkan nama Nabi Muhammad SAW, ketika tasyahhud akhir, setelah takbir kedua pada sholat jenazah, ketika hendak berdoa, ketika masuk masjid, ketika keluar masjid, setelah menjawab muadzdzin, dan masih banyak lagi waktu dan hari lainnya.

Sebaik-Baiknya Bacaan Sholawat Nabi

Sebaik-baiknya bacaan sholawat Nabi Muhammad SAW adalah bacaan sholawat ibrahimiyyah atau yang didalamnya ada penyebutan Nabi Ibrahim.

Dari Ibnu Abi Laila beliau berkata:

“Aku bertemu dengan Ka’b bin ‘Ujrah kemudian beliau berkata: “Maukah kamu aku berikan hadiah yang aku dengar dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam?”Aku berkata: “Iya, hadiahkanlah itu kepadaku.” Maka beliau berkata:

سألْنا رسول الله فقلنا: يا رسول الله كيف الصلاةُ عليكم أهلَ البيت، فإن الله قد عَلَّمنا كيف نسلِّم؟ قال: قولوا اللَّهُّم صلِّ على محمدٍ وعلى آل محمد كما صلَّيْتَ على إبراهيم وعلى آل إبراهيم إنك حميد مجيد، اللَّهُّم بارِكْ على محمدٍ وعلى آل محمد كما باركتَ على إبراهيم وعلى آل إبراهيم إنك حميدٌ مجيد

“Kami bertanya kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam: “Wahai Rasulullah, bagaimana cara bershalawat kepada antum, wahai ahlul bait?” Karena Allah sudah mengajari kami bagaimana cara mengucapkan salam?” Maka beliau bersabda: Katakanlah:

اللَّهُّم صلِّ على محمدٍ وعلى آل محمد كما صلَّيْتَ على إبراهيم وعلى آل إبراهيم إنك حميد مجيد، اللَّهُّم بارِكْ على محمدٍ وعلى آل محمد كما باركتَ على إبراهيم وعلى آل إبراهيم إنك حميدٌ مجيد

“Ya Allah, bershalawatlah kepada Muhammad dan keluarganya sebagaimana engkau telah bershalawat kepada Ibrahim dan keluarganya, sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Maha Luas, Ya Allah, berkahilah Muhammad dan keluarganya sebagaimana Engkau telah memberkahi ibrahim dan keluarganya, sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Maha Luas.” (Muttafaqun ‘alaihi).

Berkata As-Sakhawy (wafat tahun 902 H ):

استدل بتعليمه صلى الله عليه وسلم لأصحابه كيفية الصلاة عليه بعد سؤالهم عنها أنها أفضل الكيفيات؛ لأنه لا يختار لنفسه إلا الأشرف والأفضل

“Pengajaran Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam kepada para sahabatnya tentang cara bershalawat kepada beliau setelah ditanya menunjukkan bahwa shalawat tersebut adalah shalawat yang palaing afdhal caranya, karena beliau tidak memilih untuk diri beliau kecuali yang paling mulia dan yang paling afdhal.” (Al-Qaulul Badi’ fish shalah ‘alal Habib Asy-Syafi’, As-Sakhawy hal: 47)

Ibnul Qayyim juga berkata:

وأكمل ما يصلى عليه به ويصل إليه هي الصلاة الإبراهيمية كما علمه أمته أن يصلوا عليه فلا صلاة عليه أكمل منها وإن تحذلق المتحذلقون

“Dan shalawat yang paling sempurna, yang sampai kepada beliau adalah shalawat Ibrahimiyyah, sebagaimana yang beliau ajarkan kepada ummatnya, maka tidak ada shalawat yang lebih sempurna darinya, meski sebagian orang merasa lebih pintar (untuk membuat lafadz shalawat).” (Zadul Ma’ad 2/356).

Berkata Syeikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin:

وخير صيغة يقولها الإنسان في الصلاة على النبي صلى الله عليه وسلم ما اختاره النبي صلى الله عليه وسلم للصلاة عليه بها

“Dan sebaik-baik lafadz bershalawat kepada nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam adalah apa yang beliau pilih.” (Majmu’ Fatawa wa rasail Syeikh Muhammad Al-Utsaimin 13/230).

Meskipun demikian boleh mengucapkan shalawat dengan lafadz yang lain jika lafadznya fasih, seperti mengucapkan:

صلى الله عليه وسلم

atau

الصلاة والسلام على رسول الله

Dan hendaknya menjauhi lafadz-lafadz terlarang seperti ghuluw (berlebih-lebihan dalam memuji beliau) sebagaimana ini ada pada kebanyakan shalawat-shalawat buatan manusia.

Demikian pula menjauhi cara bershalawat yang tidak ada dalilnya seperti bershalawat dengan dinyanyikan, karena ini tidak pernah dicontohkan oleh para pendahulu kita dari kalangan sahabat, tabi’in, dan tabi’it tabi’in.

Wallahu a’lam.

Ustadz Abdullah Roy, Lc.

Sumber: tanyajawabagamaislam.blogspot.com

Related posts