Buntut Panjang Kicauan Fahri Hamzah, TKI Hongkong Lapor ke Mahkamah Kehormatan

Berita Terkini. Buntut Panjang Kicauan Fahri Hamzah, TKI Hongkong Lapor ke Mahkamah Kehormatan. Tak lama setelah berkicau soal “Babu”, Wakil Ketua DPR Fahri Hamzah kini dilaporkan ke Mahkamah Kehormatan Dewan (MKD). Fahri dilaporkan oleh organisasi Lingkaran Aliansi Cinta Indonesia (LACI), yang menganggap kicauan tersebut telah merendahkan TKI, khususnya yang bekerja sebagai asisten rumah tangga.

“Tujuan kami untuk adukan kata-kata Fahri yang mengatakan pengemis dan babu, kami adukan ke MKD supaya MKD lihat kinerja Fahri, tidak selaiknya Wakil Ketua DPR mengatakan seperti itu,” kata Ketua LACI Nur Halimah di ruang MKD, Gedung DPR, Senayan, Jakarta, Senin (30/1/2017).

LACI adalah organisasi TKI yang bekerja di Hongkong. TKI yang bekerja sebagai asisten rumah tangga di luar negeri bukanlan pengemis, seperti yang dikatakan Fahri Hamzah lewat kicauannya di Twitter.

“Kami bukan pengemis, kami bukan babu, kami bekerja karena ada permintaan di Hong Kong. Kami di sana menghasilkan uang yang kami kirim ke Indonesia, yang dari perputaran uang ada devisa membangun negara kita,” tutur Halimah.

Loading...

Halimah juga mengatakan, kicauan Fahri Hamzah itu telah menodai hati para TKI yang bekerja di Hongkong. Terlebih, Fahri adalah Ketua Tim Pengawas TKI yang seharusnya memberikan perlindungan, bukan menyinggung para pahlawan devisa negara itu.

“Kami mempertanyakan ke MKD terkait pelanggaran kode etik, makna babu itu sangat-sangat menyakitkan kami, dan kata pengemis itu menyakitkan kami,” ujar dia.

Halimah menjelaskan, para TKI yang bekerja sebagai asisten rumah tangga tidak serta merta berangkat tanpa modal keahlian. Sebelum bekerja di luar negeri, para calon TKI harus melalui beberapa tahap. “Kami berangkat karena ada permintaan, kami berangkat ke sana prosesnya panjang, ada seleksi dan pendidikan, tidak semua orang bisa ke sana,” ucap dia.

Karena itu, Halimah mendesak MKD agar segera memeriksa Fahri Hamzah yang dianggap telah melanggar kode etik, sebagai anggota dewan atas kicauannya tersebut. “Tuntutan kami meminta MKD memeriksa Fahri terkait pelanggaran kode etik anggota dewan. Dalam fungsi pengawasan tidak diperkenankan berprasangka buruk atas dasar tidak relevan. Memeriksa beliau dalam kaitannya Pasal 81 huruf (g) UU Nomor 17 Tahun 2014 tentang UU MD3,” Halimah menandaskan.

Sementara, dalam Pasal 81 huruf (g) UU Nomor 17 Tahun 2014 tentang UU MD3 berbunyi, anggota DPR berkewajiban menaati tata tertib dan kode etik.

Populer Pekan Ini

Loading...

Rekomendasi Widiynews

Comments are closed.

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More